Kagungan Dalem

Beksan Kuda Gadhingan

877 | Minggu, 13 September 2020 admin

Beksan Kuda Gadhingan merupakan Yasan Dalem (karya) Sri Sultan Hamengku Buwono V (1823-1855). Diciptakan pada 29 September 1847, beksan ini terinspirasi dari karya Sri Sultan Hamengku Buwono I, seperti Beksan LawungGuntur Segoro, dan Tugu WasesoBeksan Kuda Gadhingan merupakan salah satu karya unggulan Sri Sultan Hamengku Buwono V selain Srimpi Renggawati. Berikut ini sepenggal bait dari kandha (narasi) yang dibawakan sebagai pembuka beksan dan menggambarkan awal mula penciptaan Beksan Kuda Gadhingan.

Punika pemut amemukti kala awit sinerat Kagengan Dalem Serat Kandha, Klangenan Dalem Beksan Kuda Gadhingan, Yasan Dalem Ingkang Sinuwun Kangjeng Sultan Hamengkubuwana, Senapati Ing Ngalaga, Ngabdurahman Sayidin Panatagama Kalipatullah ingkang kaping V, saha kumendur sangking bintang leyo Nendrelan, ingkang angrenggani kadhaton nagari ing Ngayugyakarta Hadiningrat, marengi ing dinten Rebo Kliwon wanci jam 11. Tanggal kaping 18 wulan sawal taun Dal 1775, mongsa kasa lambang langkir, wuku pahang, utawi wulan welandi kaping 29 September taun 1847 utawi ongka marta, 350

Terjemahan:

Inilah pengingat kewibawaan, sejak awal ditulisnya Kagungan Dalem Serat Kandha, Klangenan Dalem (kegemaran Sultan) Beksan Kuda Gadhingan, peninggalan sultan Ingkang Sinuwun Kanjeng Sultan Hamengku Buwono, Senapati Ing Ngalaga, Ngabdurahman Sayidin Panatagama Kalifatullah yang ke V, yang berpangkat bintang Leyo Nendrelan, yang bertakhta di Kadhaton Nagari Ngayogyakarta Hadiningrat bersama (dengan ditulisnya naskah) pada Rabu Kliwon, pukul 11 (siang). Tanggal ke-18, bulan Syawal, tahun 1775 Dal Jawa, mongso kasa lambang langkir, wukunya pahang atau (bertepatan) dengan bulan Belanda (masehi) tanggal 29 September tahun 1847 atau berangka marta 350.


Jalan Cerita Beksan Kuda Gadhingan

Catatan mengenai keberadaan Beksan Kuda Gadhingan dimuat dalam Serat Kandha Ringgit Tiyang: Lampahan Jayalengkara lan Lampahan Jayakusuma koleksi perpustakaan KHP Kridhomardowo (kode K 124 atau X 1).

Beksan ini mengambil kisah roman Panji dalam wayang gedog yang menceritakan peperangan antara Raden Kuda Gadhingan dengan Patih Mandra Sudira. Raden Kuda Gadhingan merupakan kadeyan (karib) dan senapati Panji Asmarabangun dari Kerajaan Jenggala, sedangkan Patih Mandra Sudira merupakan patih Prabu Dasalengkara dari Kerajaan Pudhak Sategal. Mereka berperang demi memperebutkan Dewi Candrakirana, yang dipercaya sebagai titisan Dewi Anggraeni oleh kedua pihak. Peperangan ini akhirnya dimenangkan oleh Raden Kuda Gadhingan.

Kisah Kuda Gadhingan sangat jarang dan bahkan tidak pernah dipentaskan dalam pertunjukan wayang. Faktor usia cerita wayang gedog yang tua menjadi salah satu alasannya. Selain itu, tidak pernah pula dipentaskan dalam bentuk tarian lain. Namun, kisah tersebut pernah diangkat dalam pertunjukan kethoprak. Hanya saja tokoh Kuda Gadhingan menggunakan nama lain, yakni Tumenggung Kuda Panegar.

Filosofi Beksan Kuda Gadhingan

Beksan Kuda Gadhingan juga diilhami Srimpi Renggawati terkait filosofi keblat papat lima pancer. Filosofi tersebut merupakan Wasiat Dalem Sri Sultan Hamengku Buwono V kepada adiknya KGPA Mangkubumi ketika menciptakan Srimpi Renggawati. Wasiat tersebut berasal dari kitab Betaljemur Adammakna.

Dalam Srimpi Renggawati terdapat 5 penari; 1 penari sebagai pancer dan 4 penari sebagai sipat. Keblat papat lima pancer melambangkan hawa nafsu yang ada di dalam diri setiap manusia; mutmainah (sinar) berwarna kuning, supiyah (kesucian) berwarna putih, aluamah (makan) berwarna hitam, dan  amarah (kemurkaan) berwarna merah. Filosofi keblat papat lima pancer juga diterapkan pada Beksan Kuda Gadhingan, meski filosofi tersebut jarang ditemukan pada beksan kakung gaya Yogyakarta.


Karakter Kuda Gadhingan

Beksan Kuda Gadhingan dibawakan oleh 10 penari putra dengan dua karakter; pancer dan sipat. Pancer diperankan 2 penari dan sipat 8 penari. Pancer memerankan Raden Kuda Gadhingan dan Patih Mandra Sudira. Masing-masing pancer memiliki 4 penari sipat. Kedua tokoh utama menarikan ragam gerak kalang kinantang gagah. Dalam wayang purwa, Raden Kuda Gadhingan memiliki karakteristik layaknya Raden Setyaki yang loyal kepada rajanya. Apa pun perintah yang diberikan akan dipatuhi dengan ikhlas hati. 

Busana Penari

Belum ditemukan catatan pasti mengenai tata busana yang dikenakan oleh penari Kuda Gadhingan. Namun apabila mengacu pada ikonografi wayang gedog, busana Raden Kuda Gadhingan dan Patih Mandra Sudira memiliki kemiripan dengan ikonografi wayang purwa. Yang berbeda adalah pemakaian irah-irahan (hiasan kepala). Karakter wayang gedog mengenakan tekes (topi baret). Macamnya ada tiga, yakni tekes alusan, tekes mas-masan, dan tekes tepen rikma. Mengingat tari ini diciptakan Sri Sultan Hamengku Buwono V dan terinspirasi karya beksan era Sri Sultan Hamengku Buwono I, penggunaan tepen sebagai irah-irahan sangat mungkin terjadi. 

Kedua penari pancer mengenakan busana yang sama. Sementara delapan penari sipat memakai busana yang berbeda-beda, disesuaikan dengan sifat dan warna masing-masing. 

Saat pentas, Raden Kuda Gadhingan dan Patih Mandra Sudira menggunakan gaman (senjata) gada dalam adegan peperangan. Sebagai tokoh protagonis, Raden Kuda Gadhingan menggunakan gada bindi (bergerigi), sedangkan tokoh antagonis, Patih Mandra Sudira, menggunakan gada tidak bergerigi. Gada ini menjadi pembeda kedua tokoh yang sama-sama menampilkan ragam gerak tari kalang kinantang gagah tersebut. 

Pola Tunjung Teratai

Beksan Kuda Gadhingan memiliki pola lantai tunjung teratai. Pola ini menjadi tata gelar ketika enjeran (adu kekuatan sebelum maju perang), bentuknya menyerupai bunga teratai yang mengembang menguncup. Pola ini terwujud oleh ragam gerak lampah sekar dan kipat gajahan untuk berputar.  


Iringan Gendhing

Gendhing yang dibawakan dalam Beksan Kuda Gadhingan meliputi: Lagon Wetah Slendro Sanga, Lagon Ngelik Slendro Sanga, Kandha, Ladrang Awun-Awun Slendro Sanga, Kawin Sekar Pangkur Slendro Sanga, Plajaran Slendro Sanga, Kawin Sekar Girisa Slendro Sanga, Pocapan, Ladrang Babad Kenceng Slendro Sanga, Gangsaran, Kemanakan, Monggang, Ladrang Awun-awun Slendro Sanga, dan Lagon Jugag Slendro Sanga.

Iringan khas untuk Beksan Kuda Gadhingan adalah Gendhing Kemanakan yang diperkaya dengan instrumen khusus berupa kemanak dan klinthing robyong bernama Kiai Sekar Delima. Dalam beksan ini, Gendhing Kemanakan dipadukan dengan gerak enjer untuk menggambarkan suasana sebelum maju perang.

Penggunaan alat musik barat berupa alat tiup dan perkusi juga diterapkan pada Gendhing Gangsaran dan Monggang. Ini merupakan salah satu wujud inovasi Sri Sultan Hamengku Buwono V yang pada masa pemerintahannya Keraton Yogyakarta mulai memadukan gamelan dengan alat musik barat.

Walaupun sudah lama tidak dipentaskan, beksan ini menarik untuk digali kembali agar nilai-nilai kesatria Raden Kuda Gadhingan senantiasa abadi. Ini merupakan perwujudan  tanggung jawab Keraton Yogyakarta dalam mengembangkan kesenian adiluhung agar lestari dan berkesinambungan.



DAFTAR PUSTAKA
Serat Kandha Ringgit Tiyang: Lampahan Jayalengkara lan Lampahan Jayakusuma 
(K.124 / X.1) Koleksi Kapustakan Kridhomardowo, Keraton Yogyakarta
Wawancara dengan MB Cermohandoko pada 18 Agustus 2020
Wawancara dengan MJ Kayunsumekto pada 3 September 2020
Wawancara dengan MW Susilomadyo pada 29 Agustus 2020
Wawancara dengan RM Pramutomo pada 17 Agustus 2020
Wawancara dengan RW Widodomondro pada 4 Agustus 2020
Wawancara dengan Christopher Dewa Wardana pada 22 Agustus 2020

Related Articles

TATA PEMERINTAHAN